Kemandirian Pondok Pesantren Harus Kita Kembangkan

oleh -300 Dilihat
Foto : Rektor UIN Datokarama Palu, Prof. Lukman S Thahir. (Dok/Kiswanto)
SHARE :

PALU, Celebespos.com – Universitas Islam Negeri (UIN) Datokarama Palu membantu mengembangkan kemandirian pondok pesantren demi menopang eksistensi dan keberlanjutan pesantren sebagai tempat pendidikan dan sentral pemberdayaan ekonomi umat.

“Penguatan ekonomi pesantren sangat penting dilakukan, seiring derasnya tantangan yang dihadapi pondok pesantren dan santri khususnya mengenai tata kelola ekonomi,“ ucap Rektor UIN Datokarama Palu, Prof. Lukman S Thahir, di Kota Palu, Minggu, (22/10/2023) waktu setempat.

Kata Rektor Prof. Lukman bahwa, momentum Hari Santri Nasional (HSN) tahun 2023, menjadi momentum yang tepat untuk menguatkan kebersamaan dalam membangun dan mengembangkan kemandirian pondok pesantren.

Pondok pesantren masa kini bukan sekedar tempat mengaji dan berlangsungnya proses belajar mengajar pendidikan formal. Lebih dari itu, pondok pesantren bergerak mengikuti perkembangan zaman, salah satunya menerapkan teknologi dalam proses pengembangan pondok dan pembelajaran yang berbasis teknologi informasi, serta menerapkan bisnis dengan membangun usaha penggerak ekonomi.

“Pengembangan kemandirian pesantren yang bersesuaian dengan kebutuhan dan tantangan zaman harus dilakuka,“ ujar dia.

Pengembangan kemandirian pondok pesantren merupakan satu Program Kementerian Agama yang terus digencarkan dengan untuk mewujudkan pesantren yang memiliki sumber daya ekonomi yang kuat dan berkelanjutan.

Program kemandirian pesantren diikutkan dengan inkubasi bisnis pesantren memberikan bantuan modal usaha kepada pesantren yang memiliki jenis usaha seperti toko, warung, minimarket, koperasi, perindustrian, laundry, perdagangan, garmen hingga percetakan.

“Dan UIN Datokarama Palu sebagai perguruan tinggi di bawah naungan Kemenag ikut berkontribusi mengoptimalkan implementasi program kemandirian pondok pesantren,“ kata Prof. Lukman yang juga Ketua Nahdlatul Ulama (NU) Provinsi Sulteng.

Penguatan dan pengembangan kemandirian pesantren, lanjutnya, dilakukan oleh UIN Datokarama berkolaborasi dengan Kanwil Kementerian Agama dan PW Nahdlatul Ulama Provinsi Sulteng.

Melalui kolaborasi ini, tiga lembaga tersebut menggelar expo kemandirian pesantren melibatkan 25 pondok pesantren se-Sulteng.

Sementara Kepala Kanwil Kemenag Sulteng, Ulyas Taha, mengemukakan expo kemandirian pesantren memberikan gambaran bahwa sasaran bantuan inkubasi bisnis dari Kementerian Agama memberikan dampak nyata bagi kemandirian pesantren.

Ulyas menyatakan mendukung sepenuhnya program Kementerian Agama terkait kemandirian pondok pesantren yakni mendidik pesantren menjadi mandiri dan dapat berwirausaha.

“Dengan adanya program kemandirian pesantren ini dapat mendukung pondok pesantren untuk bisa berkembang dan maju pada sisi perekonomian“. harapnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

No More Posts Available.

No more pages to load.